Bagaimana Konsep Islam Mengatasi Krisis Keuangan Global?

Pertanyaan :

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Ustadz, ternyata krisis keuangan global ini berpotensi menyebabkan utang Indonesia membengkak karena selisih kurs. Akan banyak terjadi PHK karena barang-barang Indonesia semakin kalah bersaing dengan produk luar dengan politik dumpingnya. Bagaimana solusi praktis mengatasi krisis keuangan global ini ?

Wassalam

Jawaban :

Audzubillah, bismillah, wassholatu wassalamu ‘ala Sayyidina Muhammad ibni Abdillah wa ‘ala alihi wa shahbihi man walah, amma ba’du

Saudaraku,

Sistem ekonomi yang diterapkan saat ini adalah sistem kapitalisme yang tidak mungkin bisa dikoreksi dengan pembaruan atau perbaikan pada lapisan kulitnya saja. Diperlukan perombakan sIstem yang sama sekali baru. Mengapa demikian ?

Ibarat pondasi rumah, pondasi kapitalisme sangat rapuh, yaitu sekulerisme. Adapun tiang-tiang penyangga bangunan kapitalisme juga sangat rapuh. Tiang yang sangat rapuh tersebut terdiri dari :  Pertama, Ekonomi Berbasis Investasi Asing,  Kedua, Ekonomi Berbasis Utang, Ketiga, Ekonomi Berbasis Uang Kertas (Fiat Money), dan Keempat, monetary based economy (ekonomi berbasis sektor moneter/keuangan non-real).

Melihat fakta tersebut, untuk menyelesaikan krisis keuangan global secara komprehensif maka kita harus berpikir out of the box, keluar dari pakem Kapitalisme dan menggunakan kerangka berfikir Islam an sich.

Saudaraku,

Sesungguhnya sistem ekonomi Islamlah satu-satunya solusi yang ampuh dan steril dari semua krisis ekonomi. Karena sistem ekonomi Islam benar-benar telah mencegah semua faktor yang menyebabkan krisis ekonomi. Konsep ini pernah diterapkan selama sekitar 1.300 tahun lamanya dan tidak pernah mengalami krisis keuangan yang serius. Berbeda dengan sistem kapitalisme yang baru sekitar 300 tahun diterapkan, namun telah puluhan kali mengalami krisis keuangan global.

Adapun konsep Islam dalam mengatasi krisis keuangan global adalah sebagai berikut :

Pertama: Sistem ekonomi Islam secara tegas melarang Riba dan penjualan komoditi sebelum dikuasai oleh penjualnya. Karena itu, haram menjual barang yang tidak menjadi milik seseorang. Haram memindahtangankan kertas berharga, obligasi dan saham yang dihasilkan dari akad-akad yang batil. Islam juga mengharamkan semua sarana penipuan dan manipulasi yang dibolehkan oleh Kapitalisme, dengan klaim kebebasan kepemilikan.

Sistem ekonomi Islam melarang penjualan komoditi sebelum dikuasai oleh penjualnya, sehingga haram hukumnya menjual barang yang tidak menjadi milik seseorang. Haram memindahtangankan kertas berharga, obligasi dan saham yang dihasilkan dari akad-akad yang batil. Islam juga mengharamkan semua sarana penipuan dan manipulasi yang dibolehkan oleh kapitalisme, dengan klaim kebebasan kepemilikan.

Ekonomi Islam tidak mengenal dualisme ekonomi- yaitu ekonomi yang terdiri dari sektor riil dan sektor keuangan, dimana aktifitasnya didominasi oleh praktik pertaruhan terhadap apa yang akan terjadi pada ekonomi riil. Ekonomi Islam didasarkan pada ekonomi riil. Dengan demikian, semua aturan ekonomi Islam memastikan agar perputaran harta kekayaan tetap berputar. Larangan terhadap adanya bunga (riba) bisa dipraktikan dengan melakukan investasi modal di sektor ekonomi rill, karena penanaman modal di sektor lain dilarang. Kalaupun masih ada yang berusaha menaruh sejumlah modal sebagai tabungan atau simpanan di bank (yang tentunya juga tidak akan memberikan bunga), modal yang tersimpan tersebut juga akan dialirkan ke sektor riil. Artinya, tiap individu yang memiliki lebih banyak uang bisa ia tanam di sektor ekonomi riil, yang akan memiliki efek berlipat karena berputarnya uang dari orang ke orang yang lain. Keberadaan bunga, pasar keuangan, dan judi secara langsung adalah faktor-faktor yang menghalangi perputaran harta.

Di Baitul Mal, rakyat juga mendapat bagian khusus untuk pinjaman bagi mereka yang membutuhkan, termasuk para petani, sebagai bentuk bantuan untuk mereka, tanpa ada unsur riba sedikit pun di dalamnya. Semua agama melarang aktivitas ribawi, termasuk Islam sebagai agama penyempurna.

Allah Swt. berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَذَرُوا مَا بَقِيَ مِنَ الرِّبَا إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ(278)فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا فَأْذَنُوا بِحَرْبٍ مِن اللهِ وَرَسُولِهِ وَإِنْ تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُءُوسُ أَمْوَالِكُمْ لاَ تَظْلِمُونَ وَلاَ تُظْلَمُونَ

Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba (yang belum dipungut) jika kalian orang-orang yang beriman. Jika kalian tidak mengerjakannya (meninggalkan sisa riba), ketahuilah bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangi kalian. (QS al-Baqarah [2]: 278-279).

Berdasarkan hal ini, transaksi riba yang tampak dalam sistem keuangan dan perbankan modern (dengan adanya bunga bank), seluruhnya diharamkan secara pasti; termasuk transaksi-trasnsaksi derivative yang biasa terjadi di pasar-pasar uang maupun pasar-pasar bursa. Penggelembungan harga saham maupun uang””sehingga tidak sesuai dengan harganya yang “˜wajar’ dan benar-benar memiliki nilai intrinsik yang sama dengan nilai nominal yang tercantum di dalamnya””adalah tindakan riba. Rasulullah saw.:

الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ وَاْلفِضَّةُ بِاْلفِضَّةِ وَاْلبُرُّ بِاْلبُرِّ والشَّعِيْرِ بِالشَّعِيْرِ وّالتَّمَرُ بِالتَّمَرِ وَاْلمَلَحُ بِاْلمَلَحِ مَثَلاً بِمَثَلٍ وَيَدًا بِيَدٍ فَمَنْ زَادَ اَوْ اْستَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى

(Boleh ditukar) Emas dengan emas, perak dengan perak, gandum dengan gandum, jewawut dengan jewawut, kurma dengan kurma, garam dengan garam yang setaras (sama nilai dan kualitasnya) dan diserahterimakan langsung (dari tangan ke tangan). Siapa saja yang menambahkan (suatu nilai) atau meminta tambahan sesungguhnya ia telah berbuat riba. (HR al-Bukhari dan Ahmad).

Sistem ekonomi Islam selalu menomorsatukan kebutuhan dan pemberdayaan masyarakat secara riil –bukan sekedar pertumbuhan ekonomi saja– sebagai isu utama yang memerlukan jalan keluar dan penerapan kebijakan. Sistem Islam memiliki latar belakang pemikiran yang berbeda tentang ekonomi, sehingga jalur pengembangan ekonominya pun berbeda dari Kapitalisme.

Sistem Ekonomi Islam menfokuskan pada manusia dan pemenuhan kebutuhannya, bukan pertumbuhan ekonomi itu sendiri.

Nabi Muhammad saw bersabda, “Anak Adam tidak memiliki hak selain memiliki rumah untuk berteduh, pakaian untuk menutupi dirinya, dan sepotong roti dan seteguk air.” (Hr. At-Tirmidhi). Dasar pemikiran yang membentuk sistem ekonomi Islam melahirkan kebijakan dan peraturan yang diarahkan untuk mencapai fokus tersebut. Islam menaruh perhatian khusus untuk memenuhi kebutuhan manusia sebagaimana yang diterangkan dalam hadith sebelumnya, ketimbang pada penambahan angka GDP saja.

Kedua: Sistem ekonomi Islam juga melarang individu, institusi dan perusahaan untuk memiliki apa yang menjadi kepemilikan umum, seperti minyak, tambang, energi dan listrik yang digunakan sebagai bahan bakar. Islam menjadikan negara sebagai penguasanya sesuai dengan ketentuan hukum syariah.

Negara diwajibkan oleh Islam untuk memiliki peran langsung dalam pencapaian tujuan ekonomi, dan tidak begitu saja membiarkannya kepada sistem pasar bebas. Nabi Muhammad Saaw bersabda, “Muslim berserikat dalam tiga hal yaitu air, padang rumput, dan api.” (H.r. Ibn Majah) Berdasarkan dari hadith Nabi tersebut, negara menguasai kepemilikan dari sumber daya alam berbasis api seperti minyak, gas bumi, penyulingan, instalasi pembangkit listrik sebagaimana sumber air. Dengan demikian, masyarakat tidak akan rawan untuk menjadi obyek eksploitasi perusahaan swasta yang meraup keuntungan dari instalasi strategis yang tersebut diatas. Negara juga akan mengontrol lembaga-lembaga yang mengatur atau mengurus instalasi tersebut sehingga mampu untuk segera bertindak ketika diperlukan dan sebelum terlambat.

Ketiga: Sistem ekonomi Islam telah menetapkan bahwa emas dan perak merupakan mata uang, bukan yang lain. Mengeluarkan kertas substitusi harus ditopang dengan emas dan perak, dengan nilai yang sama dan dapat ditukar, saat ada permintaan. Dengan begitu, uang kertas negara manapun tidak akan bisa didominasi oleh uang negara lain. Sebaliknya, uang tersebut mempunyai nilai intrinsik yang tetap, dan tidak berubah.

Seluruh dunia di masa lalu terus menerus menggunakan standar emas dan perak itu sebagai mata uang sampai beberapa saat sebelum Perang Dunia I, ketika penggunaan standar tersebut dihentikan. Seusai Perang Dunia I, standar emas dan perak kembali diberlakukan secara parsial. Kemudian penggunaannya semakin berkurang dan pada tanggal 15 Juli 1971 standar tersebut secara resmi dihapus, saat dibatalkannya sistem Bretton Woods yang menetapkan bahwa dollar harus ditopang dengan jaminan emas dan mempunyai harga yang tetap. Dengan demikian, sistem uang yang berlaku adalah sistem uang kertas inkonvertibel, yang tidak ditopang jaminan emas dan perak, tidak mewakili emas dan perak, dan tidak pula mempunyai nilai intrinsik. Nilai pada uang kertas tersebut hanya bersumber dari undang-undang yang memaksakan penggunaannya sebagai alat pembayaran yang sah (legal tender).

Negara-negara penjajah telah memanfaatkan uang tersebut sebagai salah satu alat penjajahan. Mereka mempermainkan mata uang dunia sesuai dengan kepentingannya dan membangkitkan goncangan-goncangan moneter serta krisis-krisis ekonomi. Mereka juga memperbanyak penerbitan uang kertas inkonvertibel tersebut, sehingga berkecamuklah inflasi yang menggila, yang akhirnya menurunkan daya beli pada uang tersebut. Inilah salah satu faktor yang menimbulkan kegoncangan pasar modal.

Adapun landasan syar’i ditetapkannya sistem emas dan perak sebagai standar mata uang negara adalah sebagai berikut :

a. Islam mengharamkan menimbun keduanya, yaitu menimbun emas dan perak. Allah Swt. berfirman:

)وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنْفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللهِ فَبَشِّرْهُمْ بِعَذَابٍ أَلِيمٍ(

Orang-orang yang menimbun emas dan perak serta tidak menginfakkannya di jalan Allah Swt. maka beritahukanlah kepada mereka azab yang pedih. (QS at-Taubah [9]: 34).

b. Islam mewajibkan dari emas dan perak agar dikeluarkan zakatnya karena keduanya dianggap sebagai mata uang dan sebagai standar harga barang dalam jual-beli dan upah-mengupah tenaga kerja. Aisyah r.a. bertutur:

»كَانَ يَأْخُذُ مِنْ كُلِّ عِشْرِينَ دِينَارًا فَصَاعِدًا نِصْفَ دِينَارٍ«

Rasulullah saw. memungut zakat untuk setiap 20 dinar atau lebih sebesar setengah dinar. (HR Ibn Majah).

c. Islam mewajibkan diyat (denda) dengan kedua mata uang tersebut (dinar dan dirham). Rasulullah saw. bersabda:

»وَعَلَى أَهْلِ الذَّهَبِ أَلْفُ دِينَارٍ«

Bagi penimbun emas (batas kena dendanya) adalah sebesar seribu dinar. (HR an-Nasa’i).

d. Nishab (batas minimal) pencurian yang mengharuskan pelakunya dipotong tangannya adalah seperempat dinar atau lebih. Sesungguhnya Rasulullah saw. tidak memotong tangan pencuri dalam kasus pencurian yang nilainya tiga dirham. Rasulullah saw. bersabda:

»تُقْطَعُ الْيَدُ فِي رُبُعِ دِينَارٍ فَصَاعِدًا«

Tangan (yang mencuri) dipotong pada (kasus pencurian) seperempat dinar atau lebih. (HR al-Bukhari dan Muslim).

ketika Islam menetapkan hukum-hukum pertukaran dalam muamalah, emas dan perak dijadikan sebagai tolok-ukurnya. Rasulullah saw. melarang pertukaran perak dengan perak atau emas dengan emas kecuali sama nilainya. Beliau memerintahkan untuk memperjualbelikan emas dengan perak sesuai yang diinginkan.

Atas dasar semua itu, jelas bahwa sesungguhnya mata uang syar’i adalah emas dan perak.

Saudaraku,

Salah satu solusi mendasar untuk menyelesaikan krisis keuangan (mata uang) setiap negara harus merujuk kembali atau kembali pada sistem mata uang berbasis emas, baik emas saja atau emas dan perak.

Negara yang kembali ke sistem emas dan perak harus: melaksanakan politik swasembada; mengurangi (meminimkan) impor; menerapkan strategi substitusi terhadap barang-barang impor dengan barang-barang yang tersedia di dalam negeri; serta menggenjot ekspor atas komoditas yang diproduksi di dalam negeri dengan komoditas yang diperlukan di dalam negeri ataupun menjualnya dengan pembayaran dalam bentuk emas dan perak atau dengan mata uang asing yang diperlukan untuk mengimpor barang-barang dan jasa yang dibutuhkan.

Strategi tersebut dapat diterapkan oleh suatu negara. Sementara itu, berkaitan dengan Daulah Khilafah Islam””yang tidak lama lagi dengan izin Allah Swt. akan tegak kembali””maka perkara itu adalah perkara yang gampang, karena emas dan perak yang ada di negeri-negeri Islam dan yang ditimbun di bank-bank dan kas-kas yang ada jumlahnya mencukupi bagi kemungkinan Daulah untuk kembali pada sistem emas. Jumlah emas yang ada di negeri-negri Islam””yang akan menjadi satuan mata uang Daulah Khilafah Islamiyah bersama satuan emas, karena Daulah Khilafah Islamiyah akan menggunakan sistem emas dan perak dan menggunakan sistem dua logam (bimetal) dalam mata uangnya””juga tersedia dalam jumlah yang besar. Semua itu memudahkan Daulah Khilafah Islamiyah untuk kembali pada sistem emas dan perak.

Di negeri-negeri Islam melimpah berbagai komoditas pokok yang membuat umat tidak membutuhkan komoditas lain sebagai kebutuhan dasar atau kebutuhan pokoknya. Dengan begitu, Daulah Khilafah Islamiyah tidak perlu mengimpor barang dari luar negeri yang bisa mengakibatkan mengalirnya emas ke luar Daulah.

Lebih dari itu, negeri-negeri Islam memiliki barang-barang penting (strategis) seperti minyak yang dibutuhkan oleh seluruh negara di dunia sehingga Daulah Khilafah Islamiyah dapat menjualnya dengan pembayaran emas, atau dengan pembayaran berupa barang yang dibutuhkan di dalam negeri, atau dengan mata uang yang diperlukan untuk mengimpor barang dan jasa yang penting; sebagaimana negara juga dapat melarang mengekspornya kecuali jika dibayar dengan emas sehingga membuat cadangan emas yang dimiliki Daulah melimpah.

Dengan kembali pada sistem emas, niscaya akan terwujud kestabilan ekonomi, hilangnya krisis yang terjadi, dan lenyapnya hegemoni uang suatu negara atas negara lain. Semua hal di atas adalah solusi yang jitu, jernih, dan mencukupi atas krisis keuangan yang terjadi selama ini.

Saudaraku,

Sesungguhnya terjadinya goncangan-goncangan pasar modal di Barat dan di bagian dunia lain itu telah menelanjangi kebobrokan sistem ekonomi kapitalis, sistem perseroan terbatas atau syarikah musahaman, sistem bank ribawi, dan sistem uang kertas inkonvertibel. Goncangan-goncangan tersebut juga menunjukan bahwa tidak ada jalan lain bagi dunia untuk keluar dari kerusakan sistem ekonomi kapitalis dan goncangan pasar modal tersebut, selama sistem-sistem itu masih tetap ada.

Maka yang dapat membebaskan dunia dari kebusukan semua sistem tersebut adalah dengan menghapus secara total sistem ekonomi kapitalis yang rusak, menghapus sistem perseroan atau syarikah musahamah (atau dengan cara mengubahnya menjadi perusahaan yang Islami), menghapus sistem bank ribawi (termasuk menghapus riba itu sendiri), serta menghapus sistem uang kertas inkonvertibel dan kembali kepada standar emas dan perak.

Jika semua langkah ini ditempuh, niscaya tak ada lagi inflasi moneter, kredit-kredit bank dengan riba, dan spekulasi-spekulasi yang menyebabkan kegoncangan pasar modal. Akan lenyap pula kebutuhan akan bank-bank ribawi.

Dengan demikian, stabilitas ekonomi dunia akan terwujud, krisis moneter akan lenyap, dan tak ada lagi alasan untuk menjustifikasi keberadaan pasar modal. Krisis ekonomi pun akan berakhir. Keadilan dan kesejahteraan yang didambakaan akan terwujud. Begitulah, sistem ekonomi Islam benar-benar akan menyelesaikan semua kegoncangan dan krisis ekonomi yang mengakibatkan derita manusia. Ia merupakan sistem yang ditetapkan oleh Tuhan semesta alam, yang Maha Tahu apa yang baik untuk seluruh makhluk-Nya.

Saudaraku,

Momentum ini seharusnya menyadarkan kita, bahwa hanya Islam-lah satu-satunya ideologi yang bisa menyelamatkan dunia. Inilah saatnya Islam memimpin dunia yang akan membawa rahmat bagi seluruh umat, dan kepemimpinan itu pun akan hadir kembali dengan berdirinya Khilafah. Kini, umat pun semakin yakin, bahwa tidak ada harapan lagi, kecuali kepada Islam, setelah runtuhnya Sosialisme-Komunisme, dan rontoknya ekonomi Kapitalisme. Maka, the Khilafah dream bukan hanya impian umat Islam, apalagi hanya sekelompok orang, tetapi telah menjadi impian dunia. Mimpi itu pun tinggal selangkah. Insya Allah. [ ]

M. Sholahuddin, SE, M.Si adalah dosen tetap Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Direktur Pusat Studi Ekonomi Islam UMS, Kepala Laboratorium Manajemen UMS. Penulis beberapa buku ekonomi Syariah ini menyelesaikan pendidikan master bidang ekonomi dan keuangan Syariah pada Universitas Indonesia (2005). Selain aktif mengajar, research, dan mengikuti berbagai seminar ekonomi Syariah, Sholahuddin juga giat berdakwah bersama Hizbut Tahrir. Saat ini memegang amanah sebagai HUMAS HTI Soloraya.

Author: Admin

Share This Post On

12 Comments

  1. Kembali ke sistem emas?????
    Sistem emas adalam islami????

    Emas adalah bahan tambang yang tidak dapt diperbaharui.
    Pencarian emas akan menimbulkan kerusakan alam.
    Kalau anda mendukung ke sistem emas berarti anda mendukung percepatan kerusakan alam. Apakah itu islami?????

    Post a Reply
  2. Jika perekonomian hanya bertumpu pada sektor riil (sebagaimana solusi syariah), maka jumlah emas yang ada sudah mencukupi untuk traksaksi ekonomi dan bisnis dengan uang sejumlah M1 dan M2.
    Walhasil kembali kepada sistem emas tidak akan menimbulkan kerusakan alam. Institusi yang mampu melaksanakan secara komprehensif hanyalah Khilafah Rasyidah.
    Wallahu a’lam

    Post a Reply
  3. Tapi hal itu akan mendorong orang-orang serakah untuk mencari emas.
    Karena emas jadi uang tidak perlu keputusan Negara.pemerintah. Dengan emas maka setiap orang bisa mencetak uang (emas) tanpa kontrol pemerintah

    Post a Reply
  4. Saya sependapat dengan sdr wahyudi,
    Saat ini ketika mata uang emas belum menjadi mata uang tunggal aja alam sudah banyak yang rusak, seperti di buyat, freefort, sumbawa, pongkor dll. Belum lagi maraknya penambang liar yang muncul akhir-akhir ini di sulawesi tenggara.
    Oleh karena itu konsep uang mas (real) di pasaran akan meningkatkan kerusakan alam

    Post a Reply
  5. Assalamu’alaikum Wr. Wb.
    Dengan adanya peraturan Perda yang baru ini saya sangat tidak setuju karena Perda yang terdahulu sudah sangat jelas melarang miras beredar di masyarakat, tetapi mengapa peraturan yang sudah berlaku tersebut harus diganti. Seharusnya tugas Perda yang baru itu adalah melanjutkan visi dan misi Perda yang lama selama visi dan misi tersebut baik bagi masyarakat, khususnya dalam hal pelarangan penggunaan miras.
    Apabila peraturan Perda baru yang akan menjadikan daerah tersebut menjadi pengelolaan miras tetap dilakukan, maka dikhawatirkan nantinya daerah tersebut akan menjadi daerah yang penuh dengan kriminalitas, karena tingkat kriminalitas bisa terjadi dan diawali dengan mengkonsumsi miras.
    Sebagai negara yang mayoritas penduduknya beragama islam, seharusnya pemerintah melarang kebijakan Perda tersebut karena miras sangat dilarang dalam agama islam. Selain itu miras adalah salah satu penghancur yang akan merusak mental dan perilaku generasi muda yang merupakan generasi masa depan keluarga, generasi masa depan daerah dan bangsa Indonesia.
    Salah satu jalan untuk memerangi miras adalah perlunya segera dibuat Perda yang berisi tentang larangan memproduksi dan menjual miras dalam masyarkat.
    Wa’alaikum Salam Wr.Wb.

    Post a Reply
  6. Apa lagi yang bisa diharapkan dari kapitalisme ? Ibarat buah, buahnya sangat pahit dan membuat orang yang memakannya bisa sakit perut. Kapitalisme memamg membuat semuanya jadi berantakan. Berdalih untuk kemajuan, tapi berujung pada kehancuran. Materi menjadi hal paling penting yang bisa diperoleh.
    Bersama dengan kapitalisme, krisis pun mulai menyerang dunia yang ditandai dengan dekadensi moral, keadilan yang tidak merata, tidak adanya keterbukaan oleh pemerintah dalam berbagai hal, dan merebaknya sistem ekonomi yang menngunakan sistem riba.
    Para ekonom pun meyakini bahwasanya sistem ekonomi yang ada sudah tidak sesuai lagi untuk diterapkan, sehingga dibutuhkan sistem ekonomi dengan formula baru. Adapun konsep pelaksanaan kegiatan ekonomi Muslim dalam mengatasi krisis global ini secara garis besar adalah sebagai berikut :
    a. Pendidikan moral atau mental harus ditingkatkan, baik dari orang per orang, rumah tangga, masyarakat, maupun negara. Dan nuansa moral ini pun harus didengungkan dalam setiap kegiatan.
    b. Keadilan yang merata dalam berbagai bidang, seperti : peningkatan SDM, pemerataan dan keadilan hukum.
    c. Adanya transparansi
    d. Melacak berbagai sumber yang menyebabkan krisis
    e. Menerapkan sistem ekonomi Islam dan menghapus praktek riba
    Maka, untuk mengantisispasi hal-hal seperti yang telah disebutkan di atas, bahwasanya setiap negara dan pemerintahan harus bisa mengambil tindakan yang tepat, yaitu dengan meningkatkan produktivitas dalam negeri dari sektor riil untuk mencapai tingkat swasembada agar nantinya bisa mengurangi impor. Kalupun ada bentuk kerja sama, maka kerja sama itu hharuslah kerja sama yang menguntungkan dan tidak saling membelakangi, ibaratnya ’di depan berwajah manis, di belakang berwajah serigala’.

    Post a Reply
  7. Assalamu”alaikum Wr,Wb

    Pedapat saya bengenai adaya krisis finansial global yang terjadi di Amerika dan da,paknya sampai ke Indonesia karena sistem ekonomi yang di terapkan di indonesia menggunakan sistem ekonomi kapitalisme.Apabila sistem ini di jalankan teruas akan membawa dampak yang buruk bagi dunia.
    Pada dasarnya sistem ekonomi islamlah satu-satunya sistem ekonomi yang dapat menyelamatkan bangsa ini dari kererpurukan

    Post a Reply
  8. nama : Bayu Murti
    NIM : B 100 060 193

    assalamualaikum wr.wb.
    saya setuju dengan pergantian sistem alat pertukaran dari uang kertas ke emas (dinar emas) , tapi Bagaimana caranya itu dilakukan di negara indonesia??Seharusnya Negara-negara besar islam menggalakan dinar emas ini diberlakukan kembali ,mereka harus memulai perdagangan menggunakan dinar emas dan WITO(World Islamic Trade Organization)mempunyai peran penting dalam digunakannya kembali Dinar emas ,saya tidak setuju dengan pendapat wahyudi yang menyatakan bahwa ekplorasi berlebihan pada tambang emas dikarenakan mata uang dinar, sekarang pun eksplorasi berlebihan pada emas telah terjadi…, yang menjadi tantangan untuk dinar emas adalah apakah dinar emas dapat mengatasi krisis??

    wassalamu’alaikum Wr.Wb.

    Post a Reply
  9. Assalamu’alaikum Wr. Wb.
    saya setuju denga pergantian mata uang kertas ke mata uang emas , karena mata uang emas adalah salah satu mata uang yang kebal akan inflasi, tetapi bagaimana caranya mengganti dari kertas ke emas?? Di sini peran Negara-negara besar islam sangat berpengaruh. negara-negara islam harus bersatu menggerakan kembali mata uang emas ini, WITO (World Islamic Trade Organization) mempunya peran penting untuk mengganti mata uang kerta ke emas
    Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

    Post a Reply
  10. Pola pikir bayu murti confilct of mind, anda menyatakan bahwa sekarang ini telah terjadi eksporasi berlebihan terhadap emas. Dan anda mengatkan bahwa penggunaan dinar emas tidak mendorong eksplorasi berlebihan.
    Itu pikiran yang tidak logis.
    Saat ini sudah tejadi eksplorasi berlebihan terhadap emas, apalagi kalau dinar emas diberlakukan, maka eksplorasi terhadap emas semakin menjadi-jadi.
    Dinar emas bukan produk islam, Dinar emas sudah berlaku sebelum nabi muhammad lahir. Penggunaan dinar emas akan menyulitkan transaksi ekonomi.
    Coba anda bayangkan, berapa banyak emas yang akan anda bawa ketika anda membeli beras 100 ton di pasar, apa tidak report itu……
    Di zaman modern ini yang diesebut uang itu banyak, bisa kartu kredit, giro, check, sertifikat dll,

    Post a Reply
  11. Ada kontradiksi pemikiran mengenai “mengurangi impor dan menggenjot ekpor” dan “kemandirian”.
    1. Kalau semua negara menerapkan hal ini tentu “menggenjot ekspor tidak dapat dilakukan karena negara lain menyetop impor”
    2. Kemandirian (dalan arti semua dibuat dan dikerjakan sendiri) saat ini sudah tidak musim. Karena secara alamiah masing2 bangsa/negara bahkan individu mempunyai keunggulan masing2 sehingga pertukaran antar bangsa (ekspor impor) akan lebih efisien.

    Post a Reply
  12. Mata uang Islam yang saya pahami berbasiskan emas dan perak, sejarah membuktikan ketangguhan sistem ini, karena emas-perak mempunyai nilai intrinsik yang stabil. Adapun pelaksanaannya mempunyai fleksibilitas (tergantung pada sikon, hanya basis dasarnya tetap menjadi patokan). Bisa berarti uang dinar dan dirham yang beredar berwujud riil emas dan perak, atau bisa jadi pengabunggan ada uang kertas dan emas/perak, atau hanya uang kertas saja. Hanya bedanya nilai uang kertas yang beredar sebanding dengan emas yang disimpan oleh pemerintah.

    Adapun dalam pelaksanaan sistem uang ini, tidak hanya bergantung pada uang emas/perak saja, tapi tergantung juga kepada pemerintahan yang melaksanakan sistem ini.

    Jadi bila alasannya akan terjadi eksplorasi berlebihan, itu bisa jadi tapi bisa jadi juga tidak karena bergantung pada kebijakan pemerintah sebagai pemberi kebijakan itu sendiri. Seperti yang kita ketahui sampai saat ini eksplorasi bukan hanya emas saja bukan?? disini pentingnya pemerintah yang mengelola eksplorasi, bila pemerintahnya tidak benar, hasilnya pasti akan terjadi eksplorasi berlebihan.

    Islam memperbolehkan eksplorasi dan tidak mungkin kita berkembang tanpa ada eksplorasi bukan?? buktinya kita memang membutuhkan sesuatu dari alam. Hanya tidak boleh berlebihan dan harus memperhatikan multi aspek, bukan hanya masalah ekonomi atau bisnis saja (ini perbedaan antara sistem islam & kapitalis).

    Menanggapi pemikiran wahyudi, secara logika pula terbukti sistem ekonomi kapitalis memang rapuh, apakah anda punya solusi yang lebih baik ?? sedangkan sistem ekonomi syariah ini sudah terbukti secara umum memang stabil dan tidak rentan oleh perubahan ekonomi global

    Allahu’alam

    Post a Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>